• Selasa, 27 September 2022

Bangun Roket Terkuat, NASA Berambisi Buktikan Manusia Dapat Pergi Kebulan Sekali Lagi

- Jumat, 1 April 2022 | 14:12 WIB
NASA Siapkan Roket Terkuat untuk Misi ke Bulan
NASA Siapkan Roket Terkuat untuk Misi ke Bulan

Tutwuri.id - Setelah berhasil diluncurkan di landasan peluncuran, para insinyur siap untuk menguji roket mega Bulan. Latihan pakaian basah akan dilakukan untuk menguji sistem sebelum tanggal peluncuran untuk misi Artemis-1 diselesaikan. NASA akan menguji roket Space Launch System (SLS), pesawat ruang angkasa Orion, dan Exploration Ground Systems untuk memvalidasi bahwa semua sistem telah disetel dengan baik dan berfungsi seperti yang diinginkan. Misi Artemis adalah salah satu misi paling ambisius yang dilakukan oleh NASA yang akan melihat manusia kembali ke Bulan, kali ini dengan rencana untuk kehadiran yang lebih lama dan untuk mendorong ke luar angkasa, dengan pemberhentian pertama di Mars. Baca Juga: Bertaruh Nyawa, 2 Astronot Perbaiki Radiator dan Kamera ISS di Luar Stasiun Selama Hampir 7 Jam "Artemis I akan memberikan landasan untuk eksplorasi luar angkasa manusia dan menunjukkan komitmen dan kemampuan kami untuk memperluas keberadaan manusia ke Bulan dan seterusnya sebelum penerbangan pertama dengan awak di Artemis II," kata badan antariksa Amerika itu.

Uji Coba Roket Terkuat NASA

Sebagai bagian dari uji kritis untuk memvalidasi sistem dan desain roket Bulan, NASA akan memuat propelan ke dalam tangki roket, melakukan hitungan mundur peluncuran penuh, mendemonstrasikan kemampuan untuk mendaur ulang jam hitung mundur, dan juga menguras tangki untuk memberi mereka kesempatan untuk berlatih garis waktu dan prosedur yang akan mereka gunakan untuk peluncuran. Badan tersebut mengatakan bahwa selama tes sekitar dua hari, tim akan memulai dengan mengaktifkan fasilitas yang diperlukan untuk peluncuran dan secara resmi memulai urutan hitung mundur. Mereka akan melatih sinergi antara roket, kontrol darat, dan kontrol misi untuk Artemis. Lebih dari 700.000 galon propelan kriogenik, atau super dingin, termasuk hidrogen cair dan oksigen cair akan dimuat ke dalam tangki, dan tim Artemis berlatih setiap fase hitungan mundur, termasuk pengarahan cuaca, penahanan yang telah direncanakan sebelumnya dalam hitungan mundur, pengkondisian, dan pengisian propelan sesuai kebutuhan, dan pemeriksaan validasi. Baca Juga: Satu Tahun di Mars Berapa Hari? Ini Jawaban dari NASA terkait Waktu di Planet Merah Ini "Selama latihan pakaian basah, setelah pengontrol peluncuran mencapai titik tepat sebelum mesin RS-25 roket menyala pada hari peluncuran, mereka akan mendaur ulang kembali ke titik T-10 menit, dan kemudian melanjutkan hitungan mundur sekali lagi setelah penahanan. ," kata NASA dalam sebuah pernyataan. Setelah latihan selesai, data akan dianalisis dan roket terintegrasi dan pesawat ruang angkasa akan digulirkan kembali ke Vehicle Assembly Building (VAB), di mana sensor yang khusus digunakan untuk memantau selama gladi resik basah, mengisi baterai Orion dan sistem lainnya, menyimpan kargo terlambat dimuat ke Orion, dan menjalankan checkout akhir pada beberapa elemen, di antara tugas-tugas lain akan dihapus untuk analisis. Setelah analisis, NASA akan merilis tanggal misi, ketika Artemis lepas landas untuk Bulan beberapa dekade setelah program Apollo ditutup. "Orion dan SLS akan meluncur ke landasan peluncuran untuk terakhir kalinya sekitar seminggu sebelum peluncuran," kata NASA.

Editor: Arindi

Tags

Terkini

X