• Minggu, 25 September 2022

Prudential: Laba Semester Awal Naik 8%, Mengingatkan Akibat COVID yang Terus-Menerus

- Rabu, 10 Agustus 2022 | 12:45 WIB
IMG_20220810_124242[1]
IMG_20220810_124242[1]

Tutwuri.id - Prudential Plc pada hari Rabu membukukan kenaikan 8 persen dalam laba operasional semester pertama, tetapi perusahaan asuransi yang berfokus di Asia itu memperingatkan kondisi yang menantang untuk sisa tahun ini karena pembatasan COVID bertahan di beberapa pasar. Laba operasi yang disesuaikan dari operasi yang berkelanjutan dari perusahaan yang terdaftar di bursa London dan Hong Kong adalah $ 1,66 miliar untuk periode tersebut, naik dari $ 1,57 miliar tahun sebelumnya, katanya dalam sebuah pernyataan. Baca juga: Cara Mudah Daftar Haji Online Melalui Aplikasi LABBAIKAA Namun, angka itu lebih rendah dari laba rata-rata $ 1,68 miliar dari 17 analis dalam perkiraan yang disusun oleh perusahaan. Penjualan tahunan setara premi (APE), ukuran penjualan asuransi dalam metrik tahunan, naik 9 persen menjadi $2,2 miliar pada periode tersebut. "Kami mencapai pertumbuhan penjualan APE yang lebih kuat pada kuartal kedua karena kondisi mulai normal di sebagian besar pasar," kata kepala eksekutif grup, Mark FitzPatrick, dalam pernyataannya, merujuk pada pemulihan penjualan dari gangguan akibat COVID-19. Saham Prudential yang terdaftar di Hong Kong turun 1 persen dalam perdagangan sore, sementara indeks acuan turun 2,1 persen. "Meskipun ada tanda-tanda bahwa dampak terkait COVID-19 di banyak pasar kami mulai stabil, selama sisa tahun ini kami memperkirakan kondisi operasi akan terus menantang," katanya. Kenaikan suku bunga, dan penjualan yang lemah di Hong Kong, serta penjualan yang lebih besar melalui mitra perbankan yang lebih mahal juga menekan margin bisnis barunya sebesar 5 persen, menjadi $1,1 miliar. Penjualan APE di Hong Kong, di mana pembatasan COVID tetap ketat meskipun ada pelonggaran baru-baru ini, berkontraksi 10 persen dalam enam bulan pertama. "Volatilitas makroekonomi yang cukup besar ... dan peningkatan material dalam imbal hasil obligasi pemerintah dan pelebaran spread obligasi korporasi", membebani neraca perusahaan asuransi, FitzPatrick menambahkan. Lengan manajemen asetnya, Eastspring, membukukan penurunan laba operasi sebesar 15 persen, karena kerugian investasi. Baca juga: SoftBank Batalkan Akuisisi Senjata NVIDIA Pada bulan Mei, perusahaan asuransi Inggris menunjuk mantan kepala Manulife Asia Anil Wadhwani sebagai kepala eksekutif berikutnya, untuk mengambil alih pada Februari 2023, dalam poros ke fokus Asia. Prudential memulai kehidupan di London pada tahun 1848 dan telah mengalami transformasi dalam beberapa tahun terakhir, memisahkan unit M&G Inggris dan Eropanya pada tahun 2019 dan meninggalkan bisnis AS Jackson tahun lalu.

Editor: Nuril Maulidiyah

Tags

Terkini

X